BCA Perluas Kemitraan Kredit Mobil

ANAK perusahaan PT Mitra Pinasthika Mustika Tbk (MPMX, PT Mitra Pinasthika Mustika Auto (MPMAuto), menjalin kerja sama dengan PT Bank Central Asia Tbk (BCA) dalam pembiayaan kendaraan bermotor.

Direktur Kredit Kendaraan Bermotor (KKB) BCA Petrus Karim menjelaskan kerja sama dengan MPMAuto membuka akses lebih luas bagi debitur KKB BCA untuk membeli mobil Nissan-Datsun. Nissan - Datsun dipandang memiliki segmen pasar sangat kuat dan terus berkembang di Indonesia.

“Kami percaya kerja sama KKB BCA dengan MPMAuto ini akan menciptakan sinergi yang menguntungkan bagi kedua perusahaan. Melalui kerja sama ini, KKB BCA dan MPMAuto dapat mengoptimalkan potensi pasar otomotif yang terus berkembang pesat di seluruh Indonesia,“ jelas Petrus di sela-sela penandatanganan nota kesepahaman dengan Direktur Utama MPMX Koji Shima, di Jakarta, kemarin. Senada, Koji mengatakan kerja sama MPMAuto dengan KKB BCA sangat strategis bagi upaya perusahaan untuk mengembangkan pasar dan layanan jasa terutama kepada debitur KKB BCA di seluruh Indonesia.

“Kami sangat senang MPMAuto dapat bekerja sama dengan KKB BCA. Kerja sama ini menunjukkan tingkat kepercayaan yang tinggi antara BCA dan MPMAuto, dan produk Nissan-Datsun yang merupakan salah satu merek mobil dengan merek terkemuka di Indonesia,“ kata Koji.
Koji optimistis penjualan Nissan-Datsun melalui diler MPMAuto akan meningkat.Untuk mengoptimalkan kerja sama itu, MPMAuto akan terus menambah jaringan diler di berbagai kota di Indonesia.

Salah satu tambahan diler berlokasi di Alam Sutra, Tangerang, Banten, yang akan beroperasi pada akhir 2014.Diler tersebut bakal memiliki 51 unit stall, terbesar di Asia Tenggara. (Bow/E-1) Media Indonesia, 2/09/2014, hal 19

Kia Rilis Gambar Resmi Sorento 2015

SETELAH merilis gambaran sekilas, Kia akhirnya mengungkapkan gambar resmi SUV Sorento, jauh sebelum debut resminya di Paris Motor Show, awal Oktober mendatang. New Sorento tampak menyasar ke kelas atas melalui desainnya yang matang dan sederet fi tur baru.

Kia Sorento 2015 mencerminkan evolusi lanjutan dari bahasa desain perusahaan. Gril bagian depan tidak lagi menyerupai sepotong tulang, sementara lampu depannya tidak lagi tampak culun. Dengan kata lain, desain baru Sorento lebih elegan.

Kia masih belum merilis tampilan interior New Sorento. Namun dari basis sketsa yang mereka keluarkan beberapa waktu lalu, bagian kabin tampaknya sangat identik dengan milik Optima dan Cadenza.

Begitu pula dengan perincian teknisnya yang belum mereka ungkapkan. Diperkirakan, SUV Kia terbaru itu akan mengusung mesin Kia empat silinder 2.4 liter untuk model paling bawah dan mesin V6 3.3 liter untuk varian teratasnya. (Cdx/S-2) Media Indonesia, 14 Agustus 2014, Halaman 23

Bergelut Sengit di Varian Tertinggi

Pembeli LMPV varian teratas kebanyakan ialah konsumen-konsumen ‘berpengalaman’, bukan para pembeli mobil pertama. Di pertengahan tahun ini, pasar otomotif Tanah Air diserang secara bertubi-tubi oleh kedatangan varian termewah dari berbagai mobil di segmen low multipurpose vehicle (LMPV).

LMPV yang relatif ‘rendah hati’ dari segi harga dan tampilan sesaat terkesan congkak berkat mereka.
Bagaimana tidak, LMPV, seperti juga kelas kelas low lainnya, kesohor dengan mobil-mobil berharga di bawah Rp200 juta.

Namun, tiga pabrikan bergantian merilis varian high-end dari LMPV mereka, Juni kemarin. ‘Serangan’ dimulai dari kehadiran Toyota Avanza Luxury, disusul Honda Mobilio RS, ditutup Nissan Grand Livina Highway Star Autech.

Tak hanya aksesori eksterior dan interior yang menjadi makin ‘sombong’. Harganya pun semakin mentereng hingga melebihi Rp200 juta. Toyota Avanza Luxury dibanderol di kisaran Rp184,6 juta-Rp209,7 juta. Saingannya, Mobilio RS, dilabeli Rp203,5 juta-Rp214 juta. Pada pemosisian yang lebih tinggi, ada Grand Livina Highway Star Autech dengan Rp242,4 juta.

Sebelum kehadiran tiga mobil itu, Suzuki sudah memulai sepak terjang melalui Ertiga Elegant pada September 2013. Harga jual Ertiga Elegant per Mei ini ada di seputar Rp203 juta. Selain itu, terdapat Chevrolet Spin Activ yang memasang harga relatif dekat dengan Ertiga Elegant.

Lantas, bagaimana prospek pasar tipetipe termewah dari segmen tergemuk di industri mobil Indonesia tersebut?

General Manager Strategi Pemasaran dan Komunikasi PT Nissan Motor Indonesia Budi Mur Mukmin mengatakan, berdasarkan survei internal, mayoritas konsumen di segmen ini sebenarnya masih akan memilih varian-varian yang lebih `umum' dengan harga jual di bawah Rp200 juta.

Varian tertinggi dibawa untuk menjawab kebutuhan ceruk konsumen dengan daya beli LMPV, tetapi memiliki cita rasa unik atau lebih tinggi.

“Mereka daya jangkaunya tetap terbatas, tapi tidak mau terlihat sama dengan lain, ingin ada varian yang berbeda dengan lain nya. Kalau Grand Livina normal, mungkin pembelinya di level manajer, yang varian premium senior manager,“ papar Budi ketika dihubungi Media Indonesia, Senin pekan ini.

Direktur Penjualan, Pemasaran, dan Pengembangan Jaringan Purnajual PT Suzuki Indomobil Sales Davy J Tuilan menjelaskan konsumen LMPV, baik di varian berharga di bawah maupun di atas Rp200 juta, dari aspek pengeluaran rumah tangga (household consumption expenditure/HCE), tidaklah jauh berbeda.

Mereka sama-sama memiliki HCE sekitar Rp9 juta per bulan.
“Di (pemasaran) mobil, selisih harga jual Rp50 juta dari sisi pendapatan dan daya beli konsumen tidak jauh berbeda,“ ujarnya di Jakarta, Selasa kemarin.

Dengan memanjangkan tenor cicilan dari dua menjadi tiga tahun, perbedaan harga yang harus dibayarkan konsumen menurut Davy hanyalah Rp500 ribu per bulan.

Masih soal karakteristik konsumen, Direktur Pemasaran PT Toyota Astra Motor Rahmat Samulo mengungkapkan bahwa para pembeli LMPV varian teratas ialah konsumen-konsumen `berpengalaman'.

“Sebagian besar bukan first buyer, melainkan penambahan atau penggantian mobil. Entah membeli penuh atau tukar tambah,“ sebutnya.
Strategi pemasaran Davy melanjutkan, penajaman LMPV mewah pada Juni menjadi perwujudan dari strategi pemasaran yang sudah lumrah dilakukan dalam menjual sebuah model.

“Sudah jadi semacam strategi pemasaran umum bahwa merek-merek mobil di Indonesia pada waktu meluncurkan kendaraan akan memperkenalkan varian yang normal dulu. Baru setelah itu diluncurkan varian tertinggi,“ ucapnya.

Hal itu dilakukan demi mengambil ceruk konsumen unik yang menyukai model tertentu, tapi belum memutuskan membeli karena mengharap yang lebih. Varianvarian teratas itu, lontar Davy, dapat meningkatkan penjualan LMPV pabrikan sekitar 12%.
Data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor (Gaikindo) sendiri memperlihatkan segmen LMPV tetap menjadi kontributor utama perkembangan pasar otomotif Indonesia dengan sumbangan penjualan 163.770 unit sepanjang Januari-Mei.

Besarnya `kue penjualan' LMPV ialah 30,8% dari total transaksi jual-beli roda empat nasional. Berapa proyeksi ceruk pasar LMPV-LMPV varian teratas di akhir tahun nanti?

“Menurut saya, paling sekitar 10% dari total LMPV. Ini sesuai karakter konsumen LMPV sendiri yang lihat kendaraan lebih ke fungsi ekonomis, kemudahan purnajualnya. Cenderung realistis,“ tutup Rahmat Samulo. (S-2) - Media Indonesia, 10 Juli 2014, Halaman 22/23

Mercedes-Benz S 400 L Menatap Jauh ke Depan

SEBAGAI model teratas sedan MercedesBenz, S Class sudah seperti sebuah karya seni yang dihiasi desain mewah nan elegan, kenyamanan tingkat atas, plus fitur-fi tur kelas wahid.

Presiden Direktur PT Mercedes-Benz Indonesia (MBI) Claus Weidner mengklaim bahwa S Class, termasuk S 400 L Exclusive, ialah mahakarya Mercedes-Benz yang telah menjadi bagian dari gaya hidup kaum berada. “S Class adalah soal teknologi, juga masterpiece dari perspektif desain dan kenyamanan,” ucapnya dalam acara peluncuran S 400 L Exclusive, Rabu pekan lalu, di Jakarta.

“Saya tak ingin bicara soal tenaga kuda ataupun kapasitas mesin. S Class ialah pemimpin di kelasnya. Sebuah trend setter yang turut menentukan ke mana arah (teknologi) otomotif secara global.

Mobil ini tidak menoleh ke belakang, tapi menatap jauh ke depan,” lanjut Direktur Penjualan dan Pemasaran MBI Stephan Moebius. Manajer Produk MBI Yudi Lesmana memaparkan Mercedes-Benz mengeluarkan aura seorang pemimpin dari S 400 L Exclusive lewat grille radiator empat kisi yang lebih besar, bonnet (hidung) mencolok, dan kontur lampu depan nan tajam.

Di interior dengan desain yang membuat Anda serasa menjadi raja, diselipkan fi tur ambient lighting demi menambah nuansa kemewahan. Seberapa terang iluminasi seputar kabin ada di tangan Anda. Ada pula tujuh warna pencahayaan yang dapat Anda pilih. “S 400 L Exclusive memiliki air-balance

Fitur ini mempunyai fungsi ionisasi dan kemampuan fi lter udara yang dioptimalkan sehingga kualitas udara dalam kabinmenjadi lebih baik lagi,” terang Yudi. Semua tempat duduk dilengkapi suspensi pegas Pullmafl ex plus sisipan karet yang dilapisi kontur busa. Semua itu dilakukan demi distribusi tekanan kursi seideal mungkin.

Untuk kenyamanan ekstra penumpang belakang, terdapat fi tur chauffeur package. Dengannya, kursi baris pertama dapat dimajukan secara elektronik sampai 77 mm sehingga ruang kaki penumpang S 400 L varian long wheelbase tersebut menjadi lebih lega lagi. Terdapat pula panoramic sunroof, lalu Burmester surround sound system.

S 400 L dilimpahi teknologi mutakhir di berbagai sudut. Untuk keamanan dan kenyamanan berkendara, antara lain terdapat active parking assist, acceleration skid control, anti-lock braking system, attention assist, electronic stability program, dan adaptive brake dengan fungsi hold. Juga terdapat airmatic suspension, ban run-fl at yang tetap dapat berjalan meski kempes, sampai crosswind assist.

“Crosswind assist membantu menstabilkan kendaraan saat ada angin lintang yang kencang saat berkendara,” tukas Yudi. Sedan dengan banderol harga Rp2,379 miliar off the road itu makin keren dengan dibenamkannya mesin bensin 3.0L pada dapur pacunya.

Dipadukan dengan transmisi otomatis 7G-Tronic Plus, struktur bodi 100% aluminium, dan fi tur ECO Start/Stop, hasilnya ialah konsumsi bensin yang tergolong hemat di kelasnya. Mobil yang membutuhkan 6,8 detik untuk melaju dari 0-100 km/jam tersebut diklaim mampu mencapai efi siensi 7,9-7,5 liter/100 km, dengan emisi CO2 159-147 gr/km. (Xan/S-2) - Media Indonesia, 26/06/2014, halaman 22